Monday, November 21, 2016

Mengenal Tegal Melalui Huruf

Ilham dalam berkarya bisa datang dari mana saja, mulai dari yang paling jauh hingga yang paling dekat dengan kehidupan kita. Hariyanto, salah seorang pengusaha percetakan dan grafikawan asal Adiwerna, Tegal, Jawa Tengah, tergerak untuk menciptakan rupa-rupa fontasi dengan mengambil ilham dari kampung halaman tercinta.

Nama Kabupaten Tegal mungkin termasyhur karena dua hal, yakni wartegnya [warung Tegal] yang menyediakan makanan-makanan berat mengenyangkan dengan harga nisbi terjangkau dan juga bahasa Banyumasannya atau bahasa Ngapak, yang dituturkan dalam logat yang sangat kental dan khas. Akan tetapi, itu bahkan tidak merangkum sedikit dari gagasan tentang apa sesungguhnya Tegal. Oleh karenanya, Hariyanto tergugah untuk memperkenalkan Tegal kepada khalayak, supaya kita semua tahu bahwa Tegal bukan melulu tentang warteg dan ngapak.

Langkah yang diambil Hariyanto tergolong istimewa. Ia menciptakan pelbagai desain huruf dengan mengambil ilham dari bab-bab sederhana yang bisa ditemukan sehari-hari di Kabupaten Tegal. Desain huruf perdananya bernama Huaci. Fontasi pampangan ini terilhami dari salah satu penganan khas Kabupaten Tegal, yakni tahu aci. Bentuk tahu aci berlaku sebagai pengganti kait-kait pada ujung-ujung huruf yang dirancangnya.

Tahapan perancangan desain huruf Huaci, dari penghayatan bentuk, reng-rengan di atas kertas hingga fontasi.
Karya keduanya bernama Gili Tugel. Dalam bahasa Jawa Tegal, Gili berarti pertigaan dan Tugel berarti terputus. Pertigaan ini adalah salah satu pertigaan penting di Kabupaten Tegal. Konon, pada masa silam, di sanalah tempat pertarungan sengit antara Adipati Martalaya [Kadipaten Tegal] dan Adipati Martapura [Kadipaten Jepara] karena bertelingkah paham tentang kebijakan upeti kerajaan Mataram. Baca kisah lengkapnya di sini. Hariyanto merancang desain huruf Gili Tugel dengan mengganti sekujur tubuh huruf menjadi bentuk badan jalan; dengan pengandaian tiap pertemuan antarbatang huruf sebagai sebuah pertigaan, lengkap dengan markanya.


Selanjutnya ada fontasi Pagi-pagi. Fontasi ini terilhami oleh bentuk muka bangunan Pasar Pagi Tegal yang menyerupai bidak catur. Bangunan Pasar Pagi Tegal ini merupakan bangunan bersejarah. Bangunan ini dahulunya adalah benteng Kaloran bekas kerajaan Mataram pada zaman penjajahan kompeni. Akan tetapi, bangunan ini kini sudah mengalami banyak perombakan yang menjadikannya tidak lagi tampak seperti bentuk semula.

Fontasi Pagi-pagi, yang terilhami dari arsitektur muka bangunan Pasar Pagi Tegal
Masih mengambil ilham dari sejenis bangunan, Hariyanto berhasil mengubah dengan uletnya tugu Poci menjadi sebentuk desain huruf yang apik. Tugu Poci adalah tetenger yang akan Anda lihat ketika memasuki kota Slawi, tepatnya di depan Masjid Agung Slawi dan di depan monumen Gerakan Banteng Nasional. Tetenger yang majelis ini dibangun dengan penajaan dari pabrik teh dengan nama yang sama. Tugu Poci yang kentara dan terpampang jelas di pinggir jalan ini membuat siapa pun yang bertamu ke Slawi seakan-akan disambut keramahan suguhan teh hangat yang bersahabat. Kabarnya, dahulu kala pernah ada perseteruan yang kemudian menemukan islah berkat duduk bareng berbincang dari hati ke hati sambil meminum teh dari sebuah poci. Tak ayal, rasam minum teh dengan poci terasa sangat bermakna bagi masyarakat Slawi. Karya Hariyanto yang terinspirasi tugu Poci ini diberi nama Slawi Ayu.


Beberapa fontasi lainnya ciptaan Hariyanto, di antaranya adalah Rejeka [bergaya tulisan tangan], Soto Tegal [terilhami oleh soto khas Tegal], dan Batigal [batik Tegal]. Segenap fontasi karya Hariyanto ini diterbitkan di bawah nama FonTegal [sebelumnya Tegal True Font] dan bisa dilihat selengkapnya melalui halaman Facebook ini. Dengan karya-karyanya, Hariyanto berencana menuliskan sebuah karangan buku dan memperkenalkan Tegal melalui wahana desain huruf, di samping juga memberikan sumbangsih terhadap khazanah perfontasian di Indonesia.

Catatan:
Semua gambar diperoleh dari halaman Facebook FonTegal