Jumat, 28 April 2017

Falsafah di Balik Pa Cerek & Nga Lelet

Aksara Jawa ialah tata tulis yang digunakan untuk menuliskan bahasa Jawa. Dalam riwayatnya yang panjang, aksara Jawa juga pernah digunakan untuk menuliskan bahasa Melayu, Sunda, Madura, Sasak, dan Tionghoa. Perkembangan aksara Jawa dalam bentuk penerbitan karya tulis buku dan semacamnya harus terhenti dengan pilunya pada zaman penjajahan Jepang. Hal ini cukup berbeda dengan Belanda yang cenderung memberikan prasarana untuk perkembangan kebudayaan bumiputra.
Jika dibandingkan dengan aksara Latin Indonesia yang sedang Anda baca sekarang ini, aksara Jawa tergolong lebih rumit. Selain disebabkan bentuk huruf-hurufnya yang mirip-mirip satu sama lain sehingga proses dekode menjadi lebih sukar, aksara Jawa punya kerumitan lain. Aksara Jawa memiliki aturan-aturan pelik yang memiliki pengecualian-pengecualian yang istimewa pada pertemuan-pertemuan tertentu. Salah dua pengecualian itu adalah Pa Cerek dan Nga Lelet.


Sebelum membahas mengenai dua hal istimewa ini, alangkah baiknya sekilas kita mengenal tata tulis aksara Jawa. Aksara Jawa berbeda dengan aksara Latin. Aksara Jawa terkelompok dalam golongan tata tulis abugida, masih sekeluarga besar dengan aksara-aksara India dan aksara Thai; dan bahkan bisa dikatakan masih sesaudara jauh dengan aksara Hangul asal semenanjung Korea. Aksara abugida memiliki ciri-ciri kesukukataan alias silabis, yakni satu huruf terdiri dari satu suku kata. Suku kata terdiri dari bunyi konsonan dan bunyi vokal. Misalkan untuk menuliskan kata Ja-wa dalam aksara Jawa hanya membutuhkan dua huruf, sementara membutuhkan empat huruf pada aksara Latin. Untuk menciptakan bunyi hidup yang berbeda-beda, umumnya dilakukan dengan menambah tanda tertentu pada huruf, mirip seperti huruf Arab pada Alquran. Lihat contoh untuk menuliskan kalimat, "kang koki ke kakek Kukuh" seperti di bawah ini. Huruf ka ditambah dengan harakat tertentu sehingga memiliki bunyi yang diinginkan.


Pa Cerek dan Nga Lelet adalah simpangan yang diterima secara umum sebagai salah satu kaidah pakem dalam ortografi aksara Jawa. Pa Cerek dan Nga Lelet adalah aksara ganten yang berperan mengganti kasus pertemuan aksara dan sandhangan tertentu. Pa Cerek adalah aksara pengganti untuk bunyi re seperti pada kata bahasa Indonesia "karena" atau "remaja." Kalau biasanya, untuk menuliskan suku kata dengan konsonan ra hanya tinggal menambahkan sandhangan swara sehingga berbunyi ra ri ru re atau ro. Namun khusus suku kata dengan huruf ra plus pepet (sandhangan pembentuk suara /ə/), hurufnya berganti menjadi huruf Pa Cerek. Pa Cerek memiliki pasangan yang juga serupa dengan pasangan huruf pa pada umumnya, tetapi dibubuhi jumbai pada bagian bawahnya.



Sementara itu Nga Lelet berkenaan dengan huruf la. Nga Lelet adalah huruf khusus untuk menggantikan aksara la yang bertemu dengan sandhangan swara pepet, contohnya jika dalam bahasa Indonesia adalah bunyi le pada kata "lelaki" atau "lebur." Aksara pengganti untuk ini adalah huruf nga dengan pasangan na. Namun kedua gabungan itu tidak dibaca sebagaimana huruf nga dan pasangan na bertemu, melainkan dibaca sebagai le. Berbeda dengan Pa Cerek, Nga Lelet tidak mempunyai ragam pasangan sehingga hanya dapat terjadi apabila suku kata sebelumnya adalah suku kata terbuka/tidak berakhir dengan konsonan.

Contoh di bawah ini menjelaskan bentuk asli dan bentuk pasangan dari huruf Pa Cerek. Sedangkan untuk huruf Nga Lelet hanya memiliki bentuk asli saja, tanpa bentuk pasangan yang khusus. Contoh pertama Pa Cerek bertuliskan "arep adang" dalam bahasa Indonesia diterjemahkan menjadi "akan menanak," dan contoh kedua berbunyi "mangan rempela" yang artinya "makan ampela." Untuk contoh Nga Lelet bertuliskan "masku lemu" yang artinya "abangku gendut," dan yang kedua berbunyi "adol lemah" yang berarti "menjual tanah."


Dari wawancara dengan bapak Wijotohardjo, pengawai bagian redaksi majalah mingguan bahasa Jawa Panjebar Semangat, Pa Cerek dan Nga Lelet mengandung makna falsafi kehidupan orang Jawa. Beliau menuturkan pada sebuah intermeso, bahwa Pa Cerek harus menggantikan huruf ra ketika bertemu dengan pepet sebab ra itu mewakili rasa. Rasa tidak boleh ditutupi, melainkan harus diungkapkan. Rasa yang ditutupi hanya terjadi apabila nyawa tidak dikandung badan. Rasa dalam hal inipenulis tafsirkantidak hanya mengenai emosi dan penginderaan saja, melainkan meliputi pendapat, hati dan sikap batin yang terjadi dari dalam diri. Rasa apabila sudah ditutup, maka hidup juga ditutup. Selama masih memiliki hidup, maka rasa harus terus berlanjut. Itulah mengapa baik didahului akhiran suku kata vokal atau konsonan, Pa Cerek harus terus ada.

Hal berbeda terjadi untuk Nga Lelet. La dengan pepet mewakili kata lawang. Lawang atau dalam bahasa Indonesia pintu, adakalanya harus ditutup dan adakalanya harus dibuka. Pintu di sini dapat kita tafsirkan tidak hanya sebagai celah tempat keluar masuk dari dan ke dalam suatu ruangan, melainkan juga dapat ditafsirkan keterbukaan diri, ada saatnya bersikap terbuka dan ada saatnya menahan diri. Itulah mengapa huruf Nga Lelet tidak perlu digunakan jika suku kata sebelumnya ditutup dengan konsonan. Pada kasus tersebut, Nga Lelet berganti lagi menjadi bentuk asalnya yaitu pasangan huruf la dan sandhangan swara pepet. Untuk lengkapnya lihat contoh sebelumnya.

Pa Cerek dan Nga Lelet adalah dua contoh sederhana dari falsafah hidup orang jawa yang dimaknai dari aksara Jawa dan kaidahnya. Tentu selain yang dua itu, terdapat banyak sekali pelajar hidup orang Jawa lainnya yang dapat kita hayati bahkan hanya dari sebentuk aksara.

_____________________________________________

Wawancara dilakukan dengan bapak Wijotohardjo selaku staf redaktur pada tanggal 13 April 2017 di kantor Panjebar Semangat, Bubutan, Surabaya. Beliau adalah pegawai terlama di Panjebar Semangat yang masih giat bekerja hingga sekarang.

Dalam artikel ini, ditampilkan aksara Jawa dengan fontasi Nawatura karya Aditya Bayu. Dapat disaksikan di https://www.behance.net/gallery/45981265/Javanese-font-Nawatura

4 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Menurut saya,, lêlêt masih bisa digunakan utk pasangan,, karena memang ada pasangan lêlêt

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mas, mungkin ortografinya berbeda

      Hapus

  3. Hello just wanted to give you a brief heads up and let you know a few of the images aren't loading properly. I'm not sure why but I think its a linking issue. I've tried it in two different browsers and both show the same results. capitalone.com login

    BalasHapus