Senin, 28 Desember 2020

Cataneo, Huruf Sakti Sinetron Kita

Tidak berlebihan rasanya untuk berkata bahwa Cataneo adalah ikon tipografis sinetron Indonesia. Hampir secara terus-menerus, rumah produksi sinema elektronik Indonesia menggunakan fontasi Cataneo sebagai judulnya. Hal ini membuat penggunaan huruf Cataneo (atau model huruf yang mirip) menjadi tradisi dalam desain grafis persinetronan Indonesia. Meskipun sesungguhnya, hanya sinetron-sinetron keluaran SinemArt yang secara berulang menggunakan fontasi Cataneo untuk judul-judul sinetronnya.

Cataneo dibuat oleh perancang-perancang Bitstream, yakni Richard Lipton dan Jacqueline Sakwa. Huruf ini awalnya dilepas pada tahun 1993 dan dipasarkan kembali oleh MyFonts pada permulaan tahun 2000. Selain huruf standar, Cataneo juga dilengkapi dengan beragam alternatif huruf berjumbai dan beragam bobot huruf. Nama Cataneo sendiri diambil dari nama tokoh yang mengilhami keindahan tipografisnya, yakni Bernardino Cataneo, seorang juru tulis dan kaligrafer andal berkebangsaan Italia dari abad ke-16 Masehi.

Produksi awal sinetron-sinetron Sinemart, 2003

Sebagian produksi sinetron SinemArt, 2004

Penggunaan fontasi Cataneo pada poster sinetron-sinetron SinemArt nyatanya tidak dimulai sedari awal. Pada produksi tahun-tahun pertama, khususnya 2003-2005, sinetron-sinetron produksi SinemArt memiliki poster yang meriah dengan model huruf yang berganti-ganti untuk setiap sinetronnya. Skema warna yang digunakan pun cenderung mencolok, seperti kuning, biru, merah, pink dan hijau.

Pemilihan fontasi bergaya tulisan halus (script) yang mulai banyak ditemu pada poster-poster sinetron SinemArt produksi 2005-2007.

Tren ini kemudian berganti pada kisaran 2005-2007, penggunaan warna-warni yang mencolok mulai berkurang dan pemilihan tipografinya, meskipun tetap berbeda-beda, menjadi lebih konservatif dan mulai menunjukkan pengulangan pada jenis huruf tertentu, yaitu pada huruf bergaya tulisan halus, miring-bersambung. Hal ini kemungkinan dilatarbelakangi oleh mulai bergesernya demografi penonon sinetron televisi Indonesia, penonton berusia remaja mulai mencari hiburan di luar televisi (kemungkinan berhubungan dengan pengenalan telepon seluler dan kemudian internet), sehingga desain dirancang sedemikian rupa untuk menarget kelompok umur yang lebih dewasa.

Sinetron-sinetron SinemArt mulai menggunakan fontasi Cataneo, sebagian dengan modifikasi manual.

Penggunaan huruf halus kemudian mulai tergantikan. Pada tahun 2007, sinetron Aisyah menggunakan huruf Cataneo dengan modifikasi berupa jumbai pada huruf A besar dan huruf h kecil, serta mengubah bentuk titik pada huruf i. Sinetron ini kemungkinan adalah awal mula penggunaan huruf Cataneo dalam produksi SinemArt, walau terdapat kemungkinan Cataneo telah digunakan sebelum tahun 2007. Tahun berikutnya, SinemArt mengeluarkan beberapa sinetron dengan model huruf Cataneo, yakni Hingga Akhir Waktu (kemugkinan dimodifikasi, menggunakan bobot tertentu, atau fontasi lain yang mirip-mirip), Sekar dan Alisa.

Penggunaan Cataneo berulang pada tahun 2009, yaitu pada sinetron Rafika, Air Mata Cinta, Cinta dan Anugerah, Manohara, Isabella, Safa dan Marwah, Doa dan Karunia, dan Kejora dan Bintang. Pada tahun tersebut, SinemArt mengeluarkan 10 sinetron, 8 di antaranya menggunakan Cataneo secara konsisten, 2 sisanya menggunakan model huruf halus seperti pada sejumlah sinetron yang produksi 2005-2007. Pada tahun ini juga tampaknya pengelola SinemArt memutuskan untuk menggunakan fontasi Cataneo secara terus-menerus pada hampir keseluruhan karya sinetronnya. Sementara itu, produksi film dan film pendek oleh SinemArt tidak menggunakan Cataneo sama sekali.

Pemilihan Cataneo sendiri merupakan keputusan yang cukup tepat. Model kaligrafisnya membawa kesan yang formal, tetapi tetap bisa anggun, membuat kita terpikirkan tentang undangan pernikahan, ucapan selamat, atau bahkan surat cinta. Sementara, sisi formal dari Cataneo menjaga keterbacaan huruf-hurufnya tetap tinggi, tanpa terlalu banyak embel-embel hiasan, sehingga enak dibaca baik dari jauh maupun dari dekat. Desain hurufnya juga memiliki goresan yang tegas, sekalipun harus menukik pada sudut-sudut tertentu; mewakili kekuatan dari ekspresi dan "drama" itu sendiri.


Contoh sinetron-sinetron SinemArt dari tahun 2009-2020.

Dari tahun 2009 hingga saat ini, Cataneo telah dipakai pada puluhan sinetron bikinan SinemArt yang tayang di RCTI dan SCTV. Selama bertahun-tahun itu pula, masyarakat telah dipapar dengan jenis huruf yang sama untuk sinetron Indonesia populer. Meskipun tren ini tidak diikuti rumah produksi lain, seperti MD Entertaiment atau Multivision Plus, model huruf Cataneo nyatanya tetap melekat ke benak masyarakat Indonesia. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa sinetron-sinetron SinemArt berhasil merajai layar televisi Indonesia, dibandingkan dengan sinetron-sinetron keluaran rumah produksi lain tahun-tahun belakangan ini.


Beberapa parodi sinetron Indonesia di Youtube juga tampak menggunakan huruf Cataneo, atau yang dianggap awam mirip dengannya (seperti Lucida Calligraphy), untuk tulisan judul parodi tersebut. Beberapa di antaranya seperti yang digarap oleh saluran Han Yoo Ra, Nanase Production dan MrKokom (Youtuber Malaysia).

Sebagian meme sinetron yang dibuat oleh Saintif (gambar dari akun Facebook)

Pada April 2018, meme sinetron ala SinemArt merebak di internet. Berbagai akun media sosial, baik akun permemean maupun akun profesional, mengunggah gubahan meme mereka dengan rupa yang mirip dengan poster sinetron Indonesia ala SinemArt, mulai dari pemilihan kata hingga pemilihan fontasi Cataneo atau model huruf lain yang mirip dengannya.

Hingga hari ini, SinemArt tampaknya masih belum memiliki rencana menggeser Cataneo dari singgasananya. Huruf ini kadung melekat dan menunjang citra perusahaan selama bertahun-tahun, serta turut mengangkat karya-karya SinemArt menjadi salah satu perwakilan budaya populer masyarakat Indonesia yang khas dan berterima. Meskipun demikian, penonton-penonton sinetron terus menua, lambat-laun penonton-penonton yang lebih baru akan meminta perubahan. Poster-poster sinetron yang meriah ala 2000-an mungkin akan kembali, atau malahan barangkali desain yang lebih simpel, sepi, dan minim perasaan akan menggantikannya. Kita belum tahu pasti, yang kita tahu, Cataneo tidak selamanya di sana. Apresiasi selagi ada.

0 komentar:

Posting Komentar