Minggu, 22 Agustus 2021

Situasi Baybayin

Pada 24 Agustus 2020 silam, peremajaan terowongan lintas bawah pejalan kaki Lagusnilad di Manila, Filipina, dinyatakan selesai dan terbuka untuk umum. Pekerjaan ini merupakan bagian awal dari proyek besar penanggulangan banjir, gelandangan, dan keamanan di kawasan Lawton.

Sejumlah papan petunjuk dwiaksara di lintas bawah pejalan kaki Lagusnilad di Manila [sumber foto Justinne Punsalang].

Menariknya, selain dihiasi dengan beragam mural dan interior yang memukau, lintas bawah ini dilengkapi dengan papan petunjuk dwibahasa dan dwiaksara. Pemerintah Kota Manila memperkenalkan penggunaan salah satu aksara prapenjajahan Spanyol, yaitu aksara Baybayin ᜊᜌ᜔ᜊᜌᜒᜈ᜔, untuk menuliskan informasi berbahasa Tagalog di samping aksara Latin yang digunakan untuk menyajikan informasi berbahasa Inggris. Misalnya, LRT1 Central Station [bahasa Inggris beraksara Latin] didampingi LRT1 Sentrong Istasyon [bahasa Tagalog beraksara Baybayin] atau Manila City Hall [bahasa Inggris beraksara Latin] didampingi Bulwagan ng Lungsod ng Maynila [bahasa Tagalog beraksara Baybayin].

Langkah pelestarian dan pengenalan budaya keberaksaraan ini bukan yang kali pertama di Manila. Pada September 2019, deret aksara Baybayin serta gambar-gambar bersejarah ditempelkan pada kaca kereta LRT-1. Para pelaju Metro Manila dapat mempelajari aksara Baybayin kembali sambil menunggu stasiun pemberhentiannya.

Stiker edukatif beraksara Baybayin di jendela gerbong [sumber foto Inside Manila].

Kendati demikian, kebijakan ini bukan berarti mulus tanpa sanggahan. Baybayin adalah aksara turunan dari aksara Kawi yang digunakan secara luas di pulau Luzon untuk menuliskan utamanya bahasa Tagalog pada abad ke-16 dan 17, sebelum kemudian tergantikan oleh aksara Latin. Karena jarak zaman yang cukup jauh itu, sebagian masyarakat Manila menganggap Baybayin adalah sesuatu yang asing. Kritikan banyak berkutat pada segi kemanfaatan aksara Baybayin sendiri dalam kehidupan masyarakat Filipina modern. Fakta bahwa kebanyakan orang Manila saat ini sebenarnya tunaaksara Baybayin membuat masyarakat berpendapat bahwa papan tanda beraksara Baybayin tersebut tidaklah lebih dari sebuah pertunjukan belaka, tanpa ada kegunaan yang nyata. Dokumen hukum, buku-buku, tidak dicetak dalam aksara Baybayin. Lebih-lebih, aksara Latin yang kini dipakai dianggap lebih tepat dalam menuliskan bunyi bahasa daripada aksara Baybayin. Aksara Baybayin tidak membedakan karakter untuk bunyi E dan I, bunyi O dan U, dan bunyi D dan R, sehingga penggunaannya mungkin malah akan membingungkan pembaca.

Selain itu, Baybayin dianggap terlalu dipaksakan untuk mewadahi kepentingan nasionalisme yang Manila-sentris, Luzon-sentris, atau Tagalog-sentris; sementara mengesampingkan aneka aksara pribumi lain di sekujur Kepulauan Filipina. Melestarikan Baybayin seyogianya diimbangi dengan perhatian yang sama besarnya untuk aksara-aksara lain di Filipina, seperti aksara Kulitan di Pampanga, aksara Kurdita di Ilocos, aksara Hanunuo dan aksara Buhid di Mindoro, aksara Tagbanwa di Palawan Utara, aksara Basahan di Bikolandia, aksara Badlit di Bisaya, aksara Jawi di Sulu, dan aksara Kirim di Mindanao.

Meskipun begitu, sejumlah pihak mengampanyekan wacana bahwa Baybayin bukanlah istilah yang eksklusif, melainkan adalah istilah payung, sebuah hipernim, untuk segala bentuk aksara Brahmik di Kepulauan Filipina. Hal ini lantas membuat penyebutan aksara-aksara Filipina misalnya menjadi Baybayin Kulitan, Baybayin Badlit, dan Baybayin Hanunuo. Sementara itu, untuk menyebut Baybayin yang Baybayin digunakan istilah Baybayin Tagalog, yakni ragam yang paling banyak dipakai dan paling terkenal. Perluasan makna Baybayin ini menimbulkan kerancuan, sebab orang-orang pada umumnya mengenal hanya ada satu Baybayin, yakni yang dimiliki oleh masyarakat Tagalog, sedangkan aksara-aksara kerabatnya dianggap sebagai aksara yang terpisah yang masing-masingnya memiliki namanya sendiri. Upaya penyeragaman istilah ini berpotensi kembali mendapatkan bantahan dari pihak-pihak di daerah. Leo Emmanuel Castro, ketua lembaga swadaya masyarakat Sanghabi, menyarankan untuk menggunakan istilah payung yang lebih netral. “Suyat” dapat menjadi pilihan yang dianggap netral oleh masyarakat luas. Ia mengaku istilah “suyat” juga telah mendapatkan persetujuan dari para peserta Kongres Baybayin Internasional pada tahun 2018. Terlebih, istilah ini telah dikenal sejak lama di berbagai daerah dengan sebutan yang mirip-mirip: surat, suwat, dan sulat.

Rentetan kesengitan antara ibukota vs. daerah ini dapat ditelusuri hingga ke Keputusan Presiden No. 134 tahun 1937 yang menetapkan bahasa Tagalog sebagai bahasa nasional Filipina. Tidak seperti bahasa Melayu yang menjadi bahasa Indonesia, bahasa nasional Filipina ini tidak sepenuhnya berterima. Kecurigaan daerah terhadap agenda suku Tagalog sebagai suku dominan di Filipina selalu mengiringi berbagai perbincangan tentang kebijakan-kebijakan nasional. Pemerintahan yang sentralistik ini bahkan memiliki sebutannya sendiri, yakni Maynilang Imperyal atau Kekaisaran Manila. Sebutan satir ini digunakan untuk mengejek kekuatan ibukota yang mencengkeram sektor ekonomi, politik, dan budaya di Filipina, dengan menganaktirikan kepentingan-kepentingan daerah.

Politikus-politikus Tagalog bahkan telah mengajukan rancangan undang-undang untuk mengangkat aksara Baybayin sebagai aksara nasional Filipina. Hal ini memicu penolakan keras dari beragam kalangan khususnya dari suku-suku lain di Filipina, sehingga sampai sekarang usulan ini pun masih terganjal. Pelestarian Baybayin yang erat kaitannya dengan masyarakat Tagalog dianggap sebagai salah satu ancaman bagi kebinekaan budaya di Filipina. Mike Pangilinan, seorang budayawan Kapampangan, menolak penggunaan aksara Baybayin secara nasional dan mengusulkan untuk mempertahankan aksara Kulitan yang lebih tepat melambangkan bunyi bahasanya sendiri.

Konten media sosial untuk memperkenalkan nama-nama burung dalam bahasa Kapampangan dan aksara Kulitan oleh Ían Manálo Salénga [via Facebook Group Kulitan].

National Script Act of 2011 atau lebih umum dikenal dengan sebutan “Baybayin Bill” itu pun sesungguhnya tidak berusaha menggeser kedudukan mutlak aksara Latin di Filipina, melainkan hanya sekadar token atau representasi semu yang tidak memiliki fungsi nyata. Rancangan undang-undang ini hanya mewajibkan penggunaan aksara Baybayin untuk keperluan yang sangat terbatas:

  • Perusahaan makanan harus menyertakan alih aksara Baybayin untuk nama merek pada desain kemasan produknya.
  • Pemerintah pusat dan daerah diwajibkan untuk menyerkatan aksara Baybayin di papan nama perkantoran dan papan petunjuk jalan.
  • Koran dan majalah harus menyertakan alih aksara Baybayin untuk judul pada bagian kopnya.

Pada 2014, setelah mandengar beragam masukan dari para akademikus, seniman, dan budayawan, rancangan undang-undang ini pun direvisi dengan pendekatan yang lebih inklusif. Judul RUU yang sebelumnya berbunyi “Undang-Undang Pelindungan dan Konservasi Aksara Baybayin, serta Pernyataan Baybayin sebagai Aksara Nasional Filipina” dirombak menjadi “Undang-Undang Pelindungan dan Konservasi Seluruh Aksara Asli Filipina, serta Pernyataan Seluruh Aksara Abugida Asli secara Kolektif sebagai Aksara Nasional Filipina.” RUU ini juga menegaskan bahwa aksara-aksara abugida Filipina tidak lagi dikelompokkan dengan istilah payung “Baybayin”, melainkan “Aksara-Aksara Nasional Filipina”. Sebagai catatan, rancangan ini mengecualikan aksara turunan dari abjad Arab, yakni Jawi dan Kirim, yang dianggap asing. Walaupun tampak lebih egaliter, rancangan undang-undang ini masih membutuhkan banyak sokongan agar menjadi produk hukum yang nyata.

Di sisi lain, Baybayin Buhayin Inc., sebuah lembaga swadaya masyarakat yang berfokus pada advokasi pemajuan aksara Baybayin, terus menggiatkan penggunaan dan ekspresi aksara Baybayin untuk keperluan masa kini. Ketika silang pendapat soal penggunaan aksara Baybayin di Lagusnilad mengemuka, Baybayin Buhayin yang terlibat langsung dalam pembuatan papan tanda itu menyatakan bahwa mereka tidak ingin orang-orang melihat aksara Baybayin sebagai sesuatu yang kuno, melainkan sesuatu yang berguna, luwes, dan bisa beradaptasi untuk penerapan-penerapan modern.

Kiri: aksara Baybayin di uang kertas bertuliskan Pilipino [sumber Meshroom]. Kanan: halaman paspor keluaran 2016 bertuliskan Amsal 14:34. [sumber Wikimedia Commons].

Dukungan mereka bukanlah hal yang sia-sia. Pada kenyataannya, ekspresi aksara Baybayin di ruang publik Filipina semakin signifikan di taraf nasional. Bangko Sentral ng Pilipinas mengeluarkan uang kertas Peso dengan sedikit aksara Baybayin bertuliskan "Pilipino". Paspor keluaran terbaru Filipina juga menampilkan ayat Injil dalam aksara Baybayin di setiap halaman ganjilnya. Sejumlah lambang-lambang penting negara Filipina, seperti Komisi Sejarah Nasional Filipina [Pambansang Komisyong Pangkasaysayan ng Pilipinas], Perpustakaan Nasional Filipina [Aklatang Pambansa ng Pilipinas], dan Perpustakaan Nasional Filipina [Pambansang Museo ng Pilipinas], menampilkan sedikit aksara Baybayin.

Pengajaran aksara Baybayin di sekolah dasar [foto via Pinterest].

Peta papan tombol untuk aksara Baybayin dalam Windows. Ketersediaan aksara tradisional dalam gawai mutakhir memegang peran yang penting dalam upaya konservasi.

Aksara sebuah bangsa bukan harga mati. Sejarah telah menyaksikan banyak negara mengganti aksara nasional mereka: Korea meninggalkan aksara Honji, Turki meninggalkan aksara Hijaiah, negara-negara pecahan Soviet meninggalkan aksara Kiril. Meski identitas kefilipinaan belum juga selesai diperbincangkan oleh bangsa mereka sendiri, bukan suatu yang mustahil apabila suatu saat mereka berhasil meraih modal politik yang cukup untuk menghidupkan kembali aksara Baybayin, bukan sebagai hiasan belaka, melainkan aksara yang berfungsi seutuhnya, aksara yang hidup dan mampu memenuhi berbagai kebutuhan zaman modern.

0 komentar:

Posting Komentar